Masuk

Ingat Saya

MARI BERDIALOG

MARI BERDIALOG

Aksi terorisme semakin subur dibarengi dengan awetnya fanatisme dan persaingan yang berciri antagonostik antar golongan sosial dalam masyarakat. Persaingan yang merupakan gejala sosial yang berkembang mulai dari dalam  keluarga sebagai unit sosial terkecil hingga kepada kelompok sosial yang berskala mondial seperti antar peradaban Timur dan Barat. Pihak-pihak yang merasa diri lebih besar dengan sendirinya akan merasa lebih kuat akan cenderung untuk menguasai dan menindas yang minioritas. Sementara itu pihak yang lemah dan tertindas akan  terus berjuang untuk menuntut haknya yang diabaikan oleh pihak-pihak yang kuat sekaligus mengusahakan keadilan kolektif.

Paham fanatisme dapat kita artikan sebagai sebuah keadaan di mana seseorang atau kelompok yang menganut sebuah paham, baik politik, agama, kebudayaan atau apapun saja dengan cara berlebihan (membabi buta) sehingga berakibat kurang baik, bahkan cenderung menimbulkan perseteruan dan konflik serius. Dalam konteks kehidupan sehari-hari, fanatisme juga berarti kesenangan yang berlebihan (tergila-gila, keranjingan).Sepenggal perjalanan kisah hidup Chairil Anwar adalah salah satu contoh saja. Dia lebih berat membeli buku sastradaripada membeli makanan untuk bertahan hidup, atau obat untuk menyembuhkan penyakit raja singa yang dideritanya. Atau penggemar group band yang rela membentuk komunitas suka rusuh, lengkap dengan pengurus dan benderanya setiap distrik, meski tanpa bayaran. Dipastikan, mereka wajib hadir jika grup pujaannya melakukan konser didaerah mereka.

Kesenjangan pemikiran dalam kehidupan masyarakat masih sering terjadi, terutama dalam hal kehidupan beragam, pernah berpikir apa yang menjadi panutan kebenaran dalam kehidupan? Musuh nyata dalam suatu kebebasan adalah fanatisme, faham yang selalu menciderai kehidupan umat beragama dan merusak keharmonisan interaksi sosial,memberi satu sudut pandang yang salah dan tidak memiliki sandaran teori yang jelas, mungkin kita sering mendengar fanatisme dalam masyarakat, seorang penganut agama yang sangat fanatik terhadap agama dan hukum yang dia dia anut, sehingga dia tidak menyukai atau mencela orang-orang yang tidak sefaham dengannya, dan menganggap bahwa agama dan hukum yang di anut oleh orang lain itu salah dan menganggap bahwa faham dia yang paling benar.

Sikap itu muncul dari tidak ada pemahaman yang baik dan sikap apresiasi terhadap sesuatu yang dianggap asing dan unik dalam ajaran agama lain dan melihatnya sebagai hal yang janggal dan keliru. Bila pemahaman dan apresiasi itu tidak ada dalam diri para penganut agama yang fanatik maka strategi dialog yang biasa digunakan untuk membina kerukunan antarumat beragama tidak akan efektif. Dialog tidak bermaksud untuk menyamakan intipati keyakinantiap agama lain dengan segala aktualitas dirinya.

Dialog mengandaikan pemahaman dan apresiasi terhadap segala keunikan yang terdapat dalam tiap agama. Melalui dialog segala pemahaman dapat menjadi  jembatan antara yang sekular dan religius dalam pemahaman yang baru tentang agama, terutama merubah pemahaman dalam konteks sosiologis dan historis. Konteks itulah yang dipakai untuk menerjemahkan nilai-nilai keagamaan dalam situasi yang konkret. Disamping itu juga diperlukan komitmen yang serius untuk memajukan pendidikan masyarakat dengan memperluas pemahaman melalui dialog dan interaksi horisontal di mana toleransi dan inkluvsivitas menjadi acuan gerak. Menunda sedapat mungkin penggolongan fisik, ideologi, maupun konsep yang didasarkan pada primordialisme. Dan yang tidak kalah urgennya adalah pengkajian ulang konsep dan praktek pengajaran agama yang secara doktriner menanamkan benih-benih fanatisme dan fundamentalisme harus segera menjadi PR bersama untuk segera diselesaikan.

Dengan